11 March 2012


Assalamualaikum, harini ada baca artikel ni. Lepas baca take time juga menginsafkan diri. Aku bukan lah sempurna, aku pun banyak kelemahan. Banyak kelalaian. Byk silap besar aku pernah buat. Biarlah aku sajee yang simpan. Tapi kita sebagai hamba yang lemah tak salah untuk mempertingkatkan diri kita menjadi insan yang lebih baik. Yang lepas itu biarlah menjadi kenangan dalam hidup kita. Kalau korang baca, insyaAllah faham. Ini tentang pemakaian seorang wanita. "aku" dalam ni ialah seorang lelaki.

*artikel copy*

Melihat dia dari jauh, sudah cukup buat aku terpegun. Sesekali mata menjeling, cuba mengimbas mana yang sempat pada susuk tubuhnya. Alangkah indahnya ciptaan Tuhan.
Dia melangkah rapi, umpama  langkah seekor kucing yang menyilangkan kaki pada setiap hayunan langkahnya. Rapi dan teliti. Saat angin menghembus lembut pada wajahnya, terbang rambut panjang yang dibiarkan lepas tanpa diikat, mahupun ditutup. Hitam bersinar tatkala disuluh cahaya mentari.
Pakaiannya canggih, moden, dan terkini. Menyarung kemeja sendat berwarna ungu, sambil digayakan dengan seluar slack panjang berwarna hitam, serta digayakan dengan tumit tinggi berwarna hitam berkilat bertakhtakan batu permata, juga beg tangan berjenama mahal dikepit pada lengannya. Sungguh melambangkan wanita korprat. Sesekali mendabik dada tatkala berselisihan dengan sesiapapun, menandakan dia berkeyakinan tinggi. Pandangan matanya tertancap ke hadapan, seolah-olah melihat matlamat yang ingin dicapai dan dilaksanakan untuk hari ini. Hebat sungguh wanita ini.
Namun, kekesalan mula terserlah, bila dia tidak tahu yang sebenarnya dia cantik. Sayang seribu kali sayang, dia tidak tahu. Wajah yang indah, serta tubuh badan yang mampu menggetarkan iman sang arjuna, itu dia tidak sedari dan tidak tahu.
Sebab apa dia tidak sedar dan tahu? Kalau dia tahu dan mengerti akan kecantikan dirinya, sudah tentu dia tak perlu membuka dan mendedahkan kecantikannya kepada umum. Tidak perlu dia ralit menghebahkan dan memperagakan susuk tubuhnya pada pandangan mata bukan pada orang yang selayaknya. Kalau dia tahu akan kecantikannya, sudah tentu dia tidak perlu menghebahkan kepada orang lain, orang lain sendiri akan menilai dan menyedari akan kecantikan dirinya. Cukup baginya menutup apa yang haram pada pandangan mata. Itu penilaian umum untuk menjatuhkan hukum kecantikan padanya.
Hari ini ada wanita yang sudah terlalu murah. Mempamer susuk tubuh pada umum, setiap inci ruang tubuh ingin didedahkan. Semakin hari semakin hebat hebahan dan tayangan dilakukan. Demi mengail pandangan arjuna padanya. Supaya sang lelaki melihat dan kagum akan kecantikannya. Supaya lelaki memuji dan memujanya.
Ingat wahai wanita, jagalah akhlak dan maruah mu, meskipun tidak  dipandang lelaki, kerana Tuhan akan pandang kau sebagai muslimah sejati, dan moga kau menjadi bidadari dunia yang indah dan mendapat keredhaan Allah SWT.


**************************** HABIS**************************************




Betul memang hakikat perempuan suka kan melaram, tapi berpada-pada jugalah. Tak salah kita nak melawa tapi jagalah adab bila berpakaian. Ada sesetengah org menilai kita dari pakaian kita. InsyaAllah, pandai kita jaga pakaian baiklah adab kita. Lelaki pun kalau nak cari bakal isteri bukan yang macam sekian, kalau ada pun lepas nikah dia mintak kita berubah. Ingatlah, bukan senang kita nak berubah. Jadi cuba lah sikit-sikit. Tak salah kita buat benda baik. Aku pun dalam kalangan kawan aku sudah dipinggirkan sbb konon nya tak macam dulu dah. Tapi tkpe lah, Allah ada dgn aku. Kalau semua jauh dgn aku, aku tahu ada seseorang yang percaya and ada disisiku.

p/s : Wanita, janganlah berlumba-lumba memurahkan maruah mu. Jagalah sebaik mungkin. Tiada lelaki yang berminat menjadikan awak sebagai suri hidupnya bila awak sudah rosak dan murah akhlak. Tiada lelaki berminat untuk menanggung dosa awak yang sibuk melaram bukan untuk suami tetapi untuk pandangan lelaki luar yang tiada hak keatas kamu. Nak jadi isteri tak? Mesti nak kan, nanti lawa-lawa depan suami ehhhh.

No comments: